Senin, 03 November 2014

Saatnya Kembali ke Jalur Juara

Meski memiliki catatan bagus dalam pertemuan pertemuan terakhir dengan MU, City tengah mengalami pekan yang buruk. DUDUK di peringkat delapan pada pekan kesembilan Liga Primer tentu bukanlah target yang diinginkan Manchester United ketika memulai musim ini. Mereka harus berjuang lebih keras, apalagi pekan ini akan melakoni derby kontra Manchester City di Etihad, malam nanti.

Pelatih United Louis van Gaal menyebut timnya tengah berada dalam performa terbaik setelah bermain imbang 1-1 dengan pemuncak klasemen sementara Chelsea. Hasil itu dinilainya sebagai gambaran mental para pemain yang tak menyerah hingga peluit akhir berbunyi.

“Sekali lagi, kami membuktikan bisa membalikkan kondisi negatif menjadi hasil positif. Ini sinyal bagus menjelang pertandingan Minggu (melawan City) ini,“ kata Van Gaal. Pemain anyar the Red Devils Luke Shaw pun mengakui ada tekanan tersendiri jelang derby Manchester ini. Selain mempertaruhkan gengsi merah dan biru langit, ia juga memandang partai ini dengan realistis, yakni 3 poin akan kembali menempatkan MU di jalur perebutan juara musim ini.

“Sangat jelas bahwa partai ini sangat berarti bagi semua elemen klub. Apalagi, 3 poin nanti akan membawa kami ke jalur juara,“ ujar Shaw seperti dilansir situs resmi klub. Kini, United berada jauh dari puncak, selisih 10 angka dari Chelsea. Demikian juga dengan Manchester City. Kekalahan 1-2 dari West Ham pekan lalu makin menjauhkan mereka dari the Blues dengan pautan enam angka.

Sang juara bertahan pun kini turun ke posisi tiga di bawah Southampton dengan selisih 2 poin. `Tetangga yang Berisik', julukan City, sadar bahwa kekalahan atau bahkan hanya imbang di partai klasik nanti akan kian menyulitkan langkah mereka mempertahankan mahkota musim ini.

Dalam empat tahun terakhir, dari delapan pertemuan kandang-tandang, City mengantongi 5 kemenangan, 2 kekalahan, dan 1 imbang. Dalam empat laga di kandang yang masih bernama City of Manchester, tim `Biru Langit' menggenggam 2 kemenangan, 1 imbang, dan 1 kekalahan.

Namun, catatan paling fenomenal dalam empat tahun terakhir terjadi musim lalu kala City menang dalam dua pertemuan dengan skor telak 4-1 dan 3-0. Pertahanan Meski demikian, penampilan City belakangan ini cukup memprihatinkan. Dalam tiga penampilan terakhir, Sergio Aguero dan kawan-kawan tidak pernah menang dan hanya mengemas 1 poin.

Dimulai dari imbang 2-2 dengan CSKA Moscow di Liga Champions, disusul kekalahan 1-2 dari West Ham, dan menyerah 0-2 dari Newcastle United di babak 16 besar Piala Liga. Pelatih Manuel Pellegrini sadar tiga rentetan hasil buruk itu ialah sinyal bahaya jelang derby Manchester. Itu kali pertama di musim ini City kebobolan enam gol dalam tiga laga dan hanya menjaringkan tiga bola ke gawang lawan.

“Kami kebobolan dua gol di tiap pertandingan dan hanya mencetak sedikit gol dari banyaknya peluang yang kami dapatkan. Ini bukan permainan kami biasanya,“ tukas Pellegrini. Yang menambah suasana makin buruk, Pellegrini harus menjamu MU tanpa David Silva. Gelandang asal Spanyol itu harus ditarik keluar hanya 8 menit setelah kick-off kontra Newcastle dengan keluhan sakit di lutut kiri. Untungnya, Samir Nasri telah pulih dari cedera pangkal paha dan siap menggantikan Silva. Itu akan menjadi partai Liga Primer perdana Nasri pascacedera, September lalu. “Ia (Nasri) sudah berlatih secara normal. Tidak ada keraguan, dia akan kembali ke skuat,“ imbuh juru taktik asal Cile itu.(Berbagai sumber) Media Indonesia, 2/11/2014, halaman 6

Ditulis Oleh : Letty Contero // 20.17
Kategori:

0 komentar:

Posting Komentar

 
Berita Bola Terkini. Diberdayakan oleh Blogger.